Berita

 Hari Kebebasan Pers Sedunia: Merayakan Jurnalisme Independen

49
×

 Hari Kebebasan Pers Sedunia: Merayakan Jurnalisme Independen

Share this article
Iman Handiman (Ketua Umum Forum Pemred Media Siber Indonesia)

Oleh: Iman Handiman (Ketua Umum Forum Pemred Media Siber Indonesia)

DALAM setahun terakhir, sejatinya pers telah melihat mengapa berita yang akurat dan tidak memihak menjadi lebih penting dari sebelumnya.

Dengan latar belakang misinformasi terkait pandemi global –di Indonesia dipertontonkan secara telanjang lewat berbagai rekayasa penanganan dan pengobatan pasien– jurnalis menghadapi intimidasi, pelecehan, dan bahaya untuk melaporkan berita demi kepentingan publik.

Pada Hari Kebebasan Pers Sedunia, yang diperingati 3 Mei 2023 di kantor pusat Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB), New York, Amerika Serikat, kita sebenarnya merayakan jurnalisme independen dan menghargai jurnalis di seluruh dunia yang mempertaruhkan keselamatan mereka untuk melaporkan berita. Itu terutama berlaku bagi reporter, fotografer, videografer, editor, pemecah masalah, dan kru pendukung di garis depan di mana berita sedang disiarkan.

Tim internal dari semua organisasi media sering beroperasi di lapangan dalam ancaman yang signifikan –beberapa melaporkan secara anonim untuk menghindari pembalasan. Tapi secara umum di dunia, awak media tidak goyah.
Di Reuters, pelaporan internal sangat kuat karena menggabungkan keahlian lokal yang mendalam dengan pemahaman global.

‘Globalitas’ ini adalah bumbu dapur mereka. Berita mereka menjangkau miliaran orang setiap hari –melalui saluran sendiri dan media dunia– dan mendasari wacana publik di seluruh dunia.

Hari ini, Reuters pun menegaskan kembali komitmen terhadap jurnalisme independen, sebagaimana tercantum dalam prinsip kepercayaan mereka, dan untuk melindungi hak jurnalis melakukan pekerjaan mereka tanpa takut dilecehkan atau disakiti.

Dalam dunia tanpa jurnalisme independen, masyarakat akan rentan terhadap manipulasi, dan bahkan tidak memiliki cara untuk mengetahui, apalagi melawan.

Pada Hari Kebebasan Pers Sedunia ke-30 ini, marilah membayangkan seperti apa kehidupan sehari-hari tanpa jurnalisme yang berpikiran independen yang membawa konteks ke pusaran peristiwa, yang mengungkap penyimpangan –dan yang memegang kekuatan ke rekening.

Sedihnya, permintaan itu bukan sekadar latihan pikiran. Kebebasan pers berada di bawah tekanan di banyak bidang di seluruh dunia: dari represi pemerintah dan gejolak politik, dari perubahan ekonomi dan dari kemajuan teknologi.

Di beberapa negara, hanya fasad kebebasan pers yang tersisa. Di tempat lain, bahkan fasad itu telah runtuh.

Rekor 28 negara mencetak peringkat terendah dari ‘situasi sangat serius’ dalam Indeks Kebebasan Pers Dunia 2022, yang diterbitkan oleh Reporters Without Borders.

Rusia Vladimir Putin adalah anggota paling menonjol dari kelompok yang tidak bahagia itu, peringkat 155 dari 180 negara. Dan itu didasarkan pada tindakan Rusia sebelum sepenuhnya meluncurkan penindasan kebebasan pers di masa perang, sebelum rezim Putin secara tidak sah memenjarakan jurnalis Rusia dan sebelum penangkapan reporter Wall Street Journal Evan Gershkovich.

Di seluruh dunia, 548 jurnalis dan 22 pekerja media saat ini dipenjara, menurut Reporters Without Borders, meningkat lebih dari 50 persen selama tahun 2022.

Sejak awal tahun ini, satu pekerja media dan enam jurnalis telah terbunuh. Tindakan keras otoriter di Rusia dan di tempat lain jelas merupakan serangan terhadap kebebasan pers, dan untungnya bagi Kanada.

Tapi ada tekanan yang lebih halus yang mengancam mengikis fondasi kebebasan pers –dan negara ini jauh dari kebal.
Dua dekade lalu, Kanada menduduki peringkat kelima oleh Reporters Without Borders; pada tahun 2022, mereka telah jatuh ke peringkat 19.
Polarisasi politik, dan ketidakpercayaan pada jurnalisme yang diinkubasinya, adalah bahaya yang berkembang dan bagian dari alasan peringkat kebebasan pers Kanada semakin memburuk.

Teriakan berita palsu atau, baru-baru ini, informasi yang salah telah dipersenjatai untuk melawan outlet berita yang tidak menunjukkan rasa hormat yang cukup terhadap kepekaan partisan.

Di sisi lain, munculnya outlet partisan yang eksplisit adalah antitesis jurnalisme: mereka berusaha untuk memperkuat prasangka dan prasangka, dan untuk memadamkan rasa ingin tahu dan keraguan.

Ini bukan permohonan simpati bagi jurnalis (komoditas yang pasokannya diakui terbatas), melainkan untuk misi jurnalisme –untuk menggambarkan peristiwa dengan cara yang paling akurat yang dapat mereka gambarkan, untuk mengungkap kebenaran sebaik mungkin. Ini bisnis yang berantakan, dan jurnalis tidak pernah menjalankan misi itu dengan sempurna.

Tapi ambisi, yang diulang setiap hari, itulah yang membedakan jurnalisme dari propaganda partisan.
Misi itu menjadi lebih penting dari sebelumnya dalam lingkungan digital di mana media sosial mengobarkan perpecahan dan mempercepat penyebaran propaganda, dan pemerintah yang memusuhi demokrasi menggunakan alat tersebut untuk tujuan jahat.

Tidak separah sebelum era digital namun sama korosifnya dengan ekonomi bisnis berita yang berubah dengan cepat. Puluhan publikasi yang lebih kecil telah ditutup atau dimusnahkan karena kue-kue iklan telah bermigrasi secara massal ke platform digital Big Tech.

Semua redaksi sektor swasta harus menghadapi kenyataan bahwa model bisnis abad ke-20 telah hilang untuk selamanya. Kabar baiknya adalah konsumen berita yang membayar, yang belum pernah ada sebelumnya, menjadi fondasi ekonomi jurnalisme. Berita buruknya adalah jumlahnya tidak cukup.

Mengintai di tikungan adalah potensi gangguan yang lebih besar: kecerdasan buatan (AI). Kepalsuan mendalam hari ini hanyalah tindakan pembuka dari sebuah teknologi yang dapat segera memperoleh kekuatan untuk membuat kenyataan. Bagaimana mungkin warga biasa menyaring, dan melihat melalui kebohongan itu?

Jawabannya adalah – jurnalisme, dan dedikasi bersama pada kebenaran oleh mereka yang menulis dan menyiarkan berita, dan oleh mereka yang membaca dan menontonnya. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *