Kolom Pakar

Apa itu Penyakit X? Bagaimana Ilmuwan Menghadapi Pandemi Berikutnya

95
×

Apa itu Penyakit X? Bagaimana Ilmuwan Menghadapi Pandemi Berikutnya

Share this article

Kedengarannya seperti sesuatu yang mungkin dibuat oleh Elon Musk: “Penyakit X.”

 

Faktanya, istilah ini diciptakan bertahun-tahun yang lalu sebagai cara untuk mengajak para ilmuwan melakukan tindakan medis terhadap ancaman menular yang tidak diketahui – virus corona baru seperti yang menyebabkan COVID-19, misalnya – dan bukan virus yang sudah diketahui, seperti virus Ebola.

 

Idenya adalah untuk mendorong pengembangan teknologi platform, termasuk vaksin, terapi obat, dan tes diagnostik, yang dapat dengan cepat diadaptasi dan diterapkan sebagai respons terhadap serangkaian wabah di masa depan yang berpotensi menjadi epidemi atau pandemi.

 

  1. Apa itu ‘Penyakit X?’

 

Ini adalah nama yang agak misterius untuk penyakit yang disebabkan oleh ancaman mikroba yang belum diketahui namun serius.

 

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menambahkan Penyakit X pada tahun 2017 ke dalam daftar pendek patogen yang dianggap sebagai prioritas utama penelitian, selain penyakit mematikan yang diketahui seperti Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS) dan Ebola.

 

Masalah ini masuk dalam agenda Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss, dan Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus bergabung dengan pejabat kesehatan lainnya untuk membahasnya.

 

COVID-19, yang disebabkan oleh virus corona baru, merupakan salah satu contoh Penyakit X yang pertama kali menjadi pandemi pada akhir tahun 2019. Banyaknya virus yang beredar di satwa liar dipandang sebagai sumber penyakit serupa. Hal ini karena potensi penularan dan menginfeksi spesies lain, termasuk manusia, sehingga menimbulkan infeksi yang tidak dapat dilawan oleh manusia.

 

  1. Apa gunanya mempelajari Penyakit X?

 

Seperti yang dikatakan WHO, hal ini bertujuan untuk “memungkinkan kesiapsiagaan penelitian dan pengembangan lintas sektoral dini yang juga relevan” untuk penyakit yang tidak diketahui.

 

Krisis kemanusiaan yang dipicu oleh epidemi Ebola pada tahun 2014-2016 di Afrika Barat merupakan sebuah peringatan. Meskipun telah dilakukan penelitian selama puluhan tahun, belum ada produk yang siap digunakan tepat waktu untuk menyelamatkan lebih dari 11.000 nyawa. Sebagai tanggapannya, WHO menciptakan Cetak Biru Penelitian dan Pengembangan untuk mempercepat pengembangan serangkaian alat untuk “penyakit prioritas.”

 

Daftar yang ada saat ini meliputi: COVID-19; demam berdarah Krimea-Kongo; penyakit virus Ebola dan penyakit virus Marburg; Demam Lassa; Sindrom pernafasan Timur Tengah (MERS) dan SARS; Penyakit nipah dan henipaviral; Demam Lembah Rift; Zika; Penyakit X.

 

  1. Bagaimana penelitian untuk pandemi selanjutnya?

 

Hanya diperlukan waktu 326 hari sejak rangkaian genetik virus SARS-CoV-2 dirilis hingga otorisasi vaksin COVID pertama, sebagian berkat upaya yang dilakukan sejak tahun 2017 dalam persiapan menghadapi Penyakit X.

 

Kini kelompok-kelompok seperti Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi, atau CEPI, mendukung platform vaksin tanggap cepat yang dapat mengembangkan imunisasi baru dalam waktu 100 hari setelah virus dengan potensi pandemi muncul berdasarkan rencana senilai $3,5 miliar. Upaya lain yang sedang dilakukan meliputi:

 

Memperbarui Peraturan Kesehatan Internasional dan mengembangkan perjanjian global baru untuk melindungi dunia dari keadaan darurat di masa depan.

 

Dana baru, yang disetujui oleh Bank Dunia, untuk pencegahan, kesiapsiagaan, dan respons pandemi.

 

Pusat Intelijen Pandemi dan Epidemi WHO di Berlin yang bertujuan untuk mempercepat akses terhadap data penting, dan mengembangkan alat analitik dan model prediktif untuk menilai potensi ancaman.

 

Proyek Virome Global yang bertujuan untuk menemukan ancaman virus zoonosis dan menghentikan pandemi di masa depan.

 

Inisiatif pemerintah AS senilai $5 miliar untuk mengembangkan vaksin dan pengobatan generasi berikutnya untuk COVID-19, yang disebut Project NextGen.

 

Pendanaan sebesar $262,5 juta untuk jaringan nasional AS untuk mendeteksi dan merespons keadaan darurat kesehatan masyarakat secara lebih efisien.

 

Pembentukan pusat global untuk terapi pandemi.

 

Namun, masih banyak tantangan yang dapat melemahkan upaya ini, termasuk sistem kesehatan yang melemah dan melemah, meningkatnya gerakan anti-sains yang meningkatkan keraguan terhadap vaksin, dan potensi pemerintah pada akhirnya menurunkan prioritas pendanaan untuk deteksi dan kesiapsiagaan wabah ketika risiko yang dirasakan semakin berkurang.

 

sumber: bostonherald.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *